Mempersiapkan Lay-Up Kapal : Hot Lay up v Cold Lay up

Menurunnya harga minyak yang saat ini yang terjadi telah mengubah peta ekonomi pebisnis kapal, peta keuntungan dan peta pendapatan bagi pemilik kapal. Seiring dengan berkurangnya keuntungan tersebut, pemilik kapal tidak punya pilihan lain selain harus memotong biaya-biaya dan memutuskan kapalnya untuk dijual atau dilakukan lay-up. Kondisi ini juga terjadi di sektor lepas pantai yang juga terpukul dalam kondisi ini.

Selanjutnya, banyak perusahaan eksplorasi minyak besar dan bahkan kecil dengan armada kapal yang secara substansial telah menutup bisnisnya, walaupun untuk sementara, untuk menghindari bisnisnya agar tidak kandas lebih parah lagi. Istilah ‘Laid-up’ atau ‘Lay-up’ kapal secara teknis berarti kapal yang untuk sementara diberhentikan dari pekerjaannya atau pelayanan terhadap kegiatannya yang tadinya menguntungkan. Hal ini dilakukan karena kurangnya charter kapal atau tidak ada kargo yang diangkut.

Terkadang, kenaikan biaya pelayaran menjadikan tidak dapat mencukupi untuk menutupi biaya operasional kapal. Maka memutuskan kapal untuk dilakukan lay up dianggap paling masuk akal bagi pemilik kapal selama masa sulit seperti itu. Gagasan lay-up adalah untuk mengurangi biaya overhead perusahaan, termasuk biaya-biaya perawatan mesin dan biaya atas terjadinya keausan pada mesin, biaya untuk keperluan penjagaan kapal atau mempertahankan kapal dalam kondisi fit, biaya kebutuhan bahan bakar, biaya asuransi kapal selama periode yang tidak menguntungkan ini.

Sebagian besar waktu, lay-up ternyata menjadi pilihan yang berkelanjutan dibandingkan dengan penjualan kapal selama periode kekeringan pendapatan ini. Lay-up kadang-kadang memaksa pemilik kapal untuk memungkinkan perbaikan atau bahkan mempertimbangkan pelaksanaan docking kapal. Untuk memahami lebih jauh, mari kita mulai menggali apa yang sebenarnya yang menjadi legenda sebuah kapal harus lay up.

‘Hot Lay up’ dan ‘Cold Lay up’ adalah dua cara umum untuk melakukan lay up kapal. Selama Hot Lay-up, kapal tidak beroperasi namun dapat dimobilisasi bila ada permintaan pelayanan dalam waktu singkat. Sedangkan dalam keadaan ‘Cold Lay up’, kapal tersebut ditambatkan atau berlabuh di tempat yang aman, menunggu pekerjaan atau carter baru. Saat di luar servicenya, kapal memerlukan tempat yang aman untuk karena status kapal tanpa ada pekerja dan untuk melakukannya, diperlukan perencanaan yang matang. Memilih lokasi perairan yang aman dianggap sebagai faktor terpenting dalam melibatkan lay-up kapal. Gagasan di balik lay up kapal di lokasi yang aman adalah untuk memungkinkan keamanan bagi ABK, keamanan bagi kapal dan perlindungan terhadap lingkungan. Upaya ini juga untuk menjaga konstruksi kapal dengan melindungi lingkungan korosif dan keausan serta keausan mesin.

DASAR PEMILIHAN LOKASI LAY UP:

  1. Lokasi lay up dipilih untuk berlindungnya kapal dari laut lepas, dari terpaan angin, dari kondisi cuaca buruk untuk menghindari kerusakan kosntruksi kapal yang tidak perlu yang mungkin akan sangat mahal bagi perusahaan yang sedang goyah.
  2. Keamanan kapal dan pengaruh implementasinya di lokasi. Apakah daerah tersebut memiliki rencana yang tepat mengingat peraturan ISPS Code, SOLAS dan ISM Code harus diberlakukan
  3. Kedekatan dengan daerah perdagangan atau daerah kerja agar mudah melakukan mobilisasi ulang jika terjadi periode Hot-Lay up. Misalnya, daerah di dekat Jakarta, Surabaya, daerah-daerah yang berpotensi membutuhkan kapal, dll adalah tempat berhenti bagi kapal yang panas untuk memasuki kembali dalam bisnis dengan mudah dan murah karena posisinya yang strategis dan geografisnya yang sesuai.
  4. Ketersediaan bengkel kapal untuk memperbaiki, suku cadang kapal dan gudang sesuai kebutuhan jika perbaikan kapal atau pemasangan peralatan harus dilakukan
  5. Ketersediaan pelayanan umum dan utilitas seperti air tawar, makanan, bahan bakar yang diperlukan untuk alasan operasional karena hal ini mungkin akan menjadi langka selama jangka waktu lama.
  6. Biaya Pelabuhan, biaya Anchorage dan biaya Wharf (Jetty)
  7. Jika terjepit, kedalaman air harus cukup dengan ground yang bagus karena lay-up mungkin berlangsung berhari-hari, bahkan berbulan-bulan
  8. Ketersediaan agen kapal yang menangani sebagian besar dokumentasi pelabuhan dan perubahan ABK sesuai kebutuhan
  9. Untuk lay-up di lokasi tersebut, umumnya kantor badan klasifikasi, Flag State, P&I Clubs, Asuransi H&M dan otoritas lainnya termasuk otoritas pelabuhan harus diberitahu dan dimintakan persetujuannya.
  10. Syahbandar atau Kelas dapat melakukan pemeriksaan atau audit wajib selama periode ini.

PERSIAPAN SEBELUM LAY UP KAPAL

  1. Persiapan untuk lay up kapal dibuat sedemikian rupa sehingga tidak ada penundaan lebih lanjut yang diperlukan selama mobilisasi kapal atau pengerjaan ulangnya.
  2. Sangat penting bagi perwakilan perusahaan dan Master Kapal untuk saling memahami elemen-elemen yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan lay-up yang aman dan commissioning kapal.
  3. Faktor-faktor berikut, namun tidak terbatas pada, dapat dipilih dan dipertimbangkan bersamaan dengan praktik kapal standar oleh orang-orang yang terlibat saat mengambil keputusan untuk proses pelayanan kapal.
  4. Semua perlengkapan Keselamatan berada dalam kondisi operasional dan sertifikat untuk semua barang wajib tersebut agar tetap berlaku dan tersedia di kapal. Ini bisa diperlukan untuk inspeksi PSC dan kelas.
  5. Peralatan Keselamatan yang dibutuhkan untuk diuji dan divalidasi oleh pihak yang berwenang. Hal ini pada gilirannya akan memungkinkan ABK untuk mengatasi bahaya yang terkait dengan kondisi kapal yang mati.
  6. Vessels memiliki daya cadangan yang cukup dan berguna untuk situasi kritis semacam itu
  7. Peralatan tahan api seperti cat dan bahan kimia harus disimpan di area yang aman dan kebakaran. Semua sistem pemadam kebakaran berada dalam keadaan siap dan operasional.
  8. Jika pengujian dari darat diperlukan, perwakilan perusahaan harus dapat bekerja sama dengan kapal dan mematuhi.
  9. Beberapa pelabuhan membutuhkan kapal bebas dari gas dan mendapatkan sertifikat tersebut sebelum diperpanjang tinggal di pelabuhan
  10. Kapal selalu menjaga komunikasi dan kontak radio dengan otoritas pelabuhan selama masa lay up
  11. Tingkat keamanan harus dijaga di atas kapal sesuai ISPS dan peraturan pelabuhan yang harus dipenuhi. Selama masa lay up kapal, penting agar penjagaan kapal selalu dijaga sepanjang situasi darurat dan kritis serta operasi umum lainnya, termasuk perbaikan
  12. Perhatian kapal harus dilakukan untuk peralatan cadangan, gudang, Air Tawar dan makanan yang memadai selama masa lay up. Kapten Kapal harus bekerja sama dengan perusahaan dan agen untuk menjalankan kapal secara umum
  13. Kebutuhan bahan bakar dan minyak pelumas harus dihitung dan cadangannya harus disiapkan
  14. Perawatan Mesin induk dan mesin bantu, Generator, Boiler, dan lain-lain, harus dipahami dan tindakan untuk menjalankan mesin dengan biaya minimal harus dilakukan
  15. Kebetulan perusahaan tersebut berada di bawah hak prerogatifnya untuk memungkinkan kapal lay-up atau melanjutkan penjualan kapal.

Semoga bermanfaat

Oleh :

Ir. Sjaifuddin Thahir, MSc.

Ketua Umum Praktisi Maritim Indonesia

The Association of Indonesian Maritime Practitioners

Mobile : 0817188831

Email : sjaifuddin1963@gmail.com

About the Author

has written 1652 stories on this site.

Write a Comment

Gravatars are small images that can show your personality. You can get your gravatar for free today!

*

Copyright © 2017 AHLIASURANSI.com. All rights reserved. Managed by Imam MUSJAB
Powered by WordPress.org, Custom Theme and ComFi.com Calling Card Company.